Semalaman aku dijangkiti penyakit, ‘Mind Blocked’ …blank otak! Tak ada idea dan tahu apa yang nak ditulis. Monday morning as usual, rutin aku pulak…posting new article aduuhh…

So, bila aku mulai give up, macam biasalah tempat aku berehat malam-malam buta, tempat aku bercakap sorang-sorang… balkoni aku yang mengadap langit kelam, gelap gunung dalam bayu menyentuh lembut ke pipi aku yang agak kesat tak bercukur.

Alhamdulillah, lepas aku berbual dengan diri aku sendiri dalam sejuk embun pagi…teringat kisah lalu, kisah ‘Matahari ku’

Kisahnya bermula sewaktu aku baru-baru mula bertugas di MAS sebagai Passenger Services Assistant. Uniform pun belum pakai lagi masa ni, cakap orang putih pun berterabur hehe…aku dulu, dapat masuk MAS kira nasib baik jugaklah. Ada kekosongan masa tu, kalau ikutkan bertugas di International Airport, English kena power la kan, tapi aku hehe… Yes, No, OKAY SIR boleh lah! Pastu, harapkan muka aku yang cute, tersengih selalu dan very pleasant ni kut (Haha perasan!)

So sepanjang bertugas di International Airport, hari-hari penumpang yang aku jumpa memang mat salleh saja lah! Jadi for sure aku ni asyik kena kutuk kat senior je lah sebab cakap english hancur, guna English Rojak dan pasar… koyak habis, kena gelak je lah…tapi mungkin sebab selalu kena kutuk itu jugaklah aku sekarang terer cakap orang putih hahaha…

Anyway, at the end of the seasons aku dapat la cuti 2-3 hari. Melompatlah aku nak balik kampung, naik kapal terbang free pulak tu hahaha… jakun tak terkira, tapi buat selamba je. So, baliklah aku ke Kota Bharu…

Dalam flight…apa yang aku bayangkan mestilah semua penumpang tu orang Kelantan. Faham-faham je lah, semua orang ‘speaking Italy’ belako dohh hahaha, tapi ada satu girl ni yang duduk 2 baris belakang aku menjadi tarikan aku sepanjang penerbangan 1 jam tu…

Aku pulak sekejap-sekejap tengok belakang, usha dia la apa lagi…lama-lama dia perasan aku duk tengok je kat dia hahaha malu!!… tapi best part, dia senyum! Perrghhh…bestnyerrr!

Bagi mata aku dia cun habis, satu girl yang belum pernah aku jumpa sebelum ni. Aku tahu korang mesti cakap Bro Razzi ni asal kenal girl je mesti yang cantik, cun melecun je…TAPI, serius! Memang cun giler…dan ada sebab aku cakap dia paling cantik pernah aku jumpa! Nanti aku cerita…

So, akhirnya flight landing di Kota Bharu airport. Parked, tangga masuk, pintu buka…tibalah masa untuk penumpang keluar…bising habis semua orang mulai bangun beratur…hehe, aku for sure tunggu dia jalan dulu sampai penumpang lain bengkak dengan aku…tapi, belum sempat dia berjalan keluar tiba-tiba ada pulak makcik kat depan tu tak dapat nak keluarkan beg, dah sangkut!

Kerana aku dah curious sangat about this girl, dah tak tahan nak menegur dia…so dalam ramai-ramai penumpang yang ada diantara kami berdua tu, yang beratur nak keluar, aku pun tegur dia…

  • “Are you muslim?” sambil tersengih macam kerang busuk, itu yang aku tanya??! Hahaha nervous giler. Tapi dia tak jawab, dia hanya tersenyum… penumpang-penumpang habis tengok kat aku, malu!!! hahaha…

…yaa, mesti korang tanya pasal apa aku mulakan dengan soalan sebegitu! Okay, let me tell you how she look like…dan yang buat aku tertanya-tanya adalah kerana, dia GADIS BERTUDUNG, tapi ORANG PUTIH!

Mek salleh betul punya tak ada muka celup melayu langsung…itu yang cun habis! Boleh bayangkan tak? New Zealander, muka macam Liv Tyler yang jadi Puteri Elf dalam Lord of the rings…perrghh cun! Pastu, memakai tudung orang melayu kita, dan take a flight to Kota Bharu…biar betul! Camana aku tak curious habis…

Forget about the people around us, akhirnya kami get to be together dan hang out a little bit semasa ambil bag di arrival hall. Yang aku ni, dengan berterabur cakap orang putih…ada hati nak ngayat ni…

  • “Where go? I go home Kota Bharu” hahahaha…well, memang auk habis lah bila aku ingat balik english aku dulu. But the best part dia faham pulak my english tu.

So, tahu lah aku serba sedikit tentang diri dia… nama dia Suria, dan rupa-rupanya dia mempunyai keluarga di Kota Bharu belah bapa dia. Mak dan bapa dia dah bercerai lama dah, Suria tinggal dengan bapa dia di KL, dan mak dia pula balik ke New Zealand.

Basically, di ketika itu, to me she’s almost perfect…just like a wife to be. Masa keluar dari arrival hall pulak, kakak sulung aku yang datang pun sempat berjumpa dengan dia dan, kakak aku pulak terus suka kat dia. THAT’S ENOUGH laaa to me.. fuhhh, fikir aku, “Ya ALLAH!, AT LAST…I’VE FOUND WHAT I’M LOOKING FOR! …SURIA, MATAHARI KU!”

Then almost everyday kami bergayut je la kerja hehe…oleh sebab nama dia Suria, selalulah aku gelarkan dia Matahari hehe…hinggalah balik KL, kami masih terus bergayut telefon…ya, ya, mesti lah dia je yang banyak bercakap, aku dengar je la… aku? “yes, yes, yaa, I like!” …hahaha nak cakap lebih-lebih tak reti!

Then, kami mulai dating… selalu pergi One Utama, makan-makan, pergi Sunway Piramid main Ice Skating… dia la main, aku mana pandai! Hahaha…pastu kami selalu sangat tengok movie. Kalau tengok movie sure dia angkat both kaki dia kat kerusi, duduk bersila hehe…

One thing about her though, dia memang cun, sweet…kulit putih merah…TAPI, sense of style memang tak ada langsung…fashion dia memang out la!… cam gypsy je pakaian dia. Macam NOMAD traveller tepi jalan yang selalu tahan-tahan kereta tu kan, haaa seluar besar tu hehehe…tapi aku tak kisah semua tu la, aku sangat-sangat enjoy setiap kali dengan dia. Suka tengok karektor dia… ye lah mana pernah aku keluar dengan minah salleh, bertudung pulak tu beb! Bangga giler arrr…kalau gi mana-mana sure mamat-mamat tengok, usha semancam arr…

Hari makin hari kami become closer, boleh consider as a couple la walau kami tak declare tapi dah bagai belangkas je, semua tempat pergi bersama, semua benda buat bersama, cuma satu tempat je aku tak pernah bawa dia, karaoke!

Terasa sangat nak bawa dia, nak juga tunjuk skill aku menyanyi hehe…also nak kenalkan kat kawan-kawan aku, tapi since that dia bertudung, so segan gak la nak tanya. Tambah all my friends tak bertudung laks oops hehe…

  • Namun, tidak aku sangka, keinginan aku untuk membawa dia ke karaoke…telah mengubah segala-galanya!

Sesuatu yang tidak mungkin sesiapa pun dapat menduga apa yang bakal terjadi seterusnya. Aku sendiri pun tak nampak perkara ni…I didn’t see it coming at all babe!

Apabila aku mengajak saja dia untuk ke Karaoke malam nanti, terus saja dia bersetuju… aik? aku pelik, tapi gembira. Wondering jugak…hmm, maybe dia jenis open dan tak kisah sangat…

So, malam tu macam biasa aku datang ambil dia di rumah bapa dia kat Bangsar. BUT…terkejut giler aku apabila satu girl yang tak bertudung keluar, dan tak silap lagi it is Suria! Pergghhh…lawa giler siut! Cuma…satu persoalan berat yang terus bermain-main di benak aku sepanjang perjalanan ke pusat karaoke tu…aduuhhh, why?! Why?!

Tak bertudung satu hal…tetapi mengapa dia memakai RAMBUT PALSU?!

Sampai di Kelab Karaoke, aku dan Suria terus bertemu dengan kawan-kawan aku yang dah lama nak kenal girlfriend aku ni. Memang bangga sangat la sebab semua puji-puji. Dapat pujian dari girls terhadap another girl is really a big thing la kan…

So, malam tu sempat la aku menyanyi 2-3 lagu untuk dia. Dan aku semakin hairan, kerana dia semakin manja dengan aku, setiap kali habis aku menyanyi terus saja kami berpegangan, romantik habis….aduuuhhh…pelik betul malam tu!

Jauh di sudut hati aku…aku agak kebingungan, mungkin dia suka-suka saja kut memakai rambut palsu, dan mungkin juga sebab dah lama dating, it’s time for her to be very closed romantically dengan aku kut…well aku terus kebingungan dan tertanya-tanya sepanjang malam…

The night was over, without we realising it…best sangat! Dapat lepak dengan all my friends together dengan girlfriend aku…I was very-very happy! Suria juga turut kelihatan sangat gembira dan begitu menyayangi aku…

Dalam kami berjalan ke kereta untuk pulang, sekali lagi Suria manja dengan aku dan mahu aku memeluknya. Ahhh…aku memang sayang sangat kat Suria…kami berpelukan sambil berjalan ke kereta… memang amazing feelings la, tetapi…

Kegembiraan aku, bakal hilang! Tiba-tiba saja Suria berkata,

  • “Razzi, I love you…but I’ve to go…tonite is our last night together!”
  • “???!” aku blur giler, out of a sudden…
  • “Razzi the truth is…you don’t love the real me. I’m not the girl that you want to be with!”
  • “What are you talking about?! I don’t understand!”
  • “Razzi, I’m not muslim! My father is…even my mother still pray to Allah, but not me Razzi.”
  • “WHAT? Why not?!” Aku bingung…habis tu? Selama ni dia pakai tudung? Aku merayu-rayu sepanjang malam meminta dia menjelaskan apakah perkara yang sebenarnya berlaku. Apakah perkara yang mengubah dirinya?

Namun Suria refused to tell me all the truth. Yang dia minta adalah perpisahan, kerana katanya dia mahu pulang ke New Zealand dan tidak akan kembali lagi. Berpusing dunia aku malam tu…sebak dada tak terhingga…dalam kegembiraan yang amat menyentuh kalbu, penuh kasih sayang…tiba-tiba yang aku nampak adalah satu cinta suci yang bakal hilang dari hidup aku… apa ni??.. apakah salah aku? Apa yang telah aku lakukan?

Suria terus berdiam diri…dan diam nya membawa berhari-hari lamanya. Setiap hari, aku hanya dapat berdoa kepada Tuhan agar menjodohkan aku dengan Suria yang amat aku sayangi… jika dia bukan Islam, aku boleh mengislamkan dia… tetapi janganlah biarkan aku tanpa sebarang penjelasan, Uuuhh…peritnya hidup, tanpa mengetahui sebarang sebab…

  • “apakah sebenarnya yang berlaku ya Allah?”

Kesedihan aku, mendorong aku untuk bertemu dengannya buat kali terakhir. Walau telah berkali-kali dia mengatakan yang dia sudah tidak mahu berjumpa lagi dengan aku…aku memaksa diri untuk ke rumah dia, sebelum dia pulang ke New Zealand esok hari.

Sampai di rumahnya, kebetulan bapanya tiada dirumah, dan bibik yang sudah lama mengenali aku telah membuka pintu…dalam sedih, aku terasa happy sangat kerana akhirnya aku dapat bertemu Matahari ku yang telah lama tidak menyinarkan hidup aku…

NAMUN satu kejutan yang teramat sangat telah menghenyak otak aku yang telah berpusing laju ini! Sebak dada aku tak terkira, tak tahu aku nak gambarkan bagaimana lagi…

  • “SURIA?!!” itu saja yang dapat aku ucapkan…
  • “NOOO!!! Razzi?!” jerit Suria yang juga turut terkejut melihat aku yang sedang memandang ke arahnya… “No Razzi…don’t look at me like this!!!”

Aku hanya tercengang melihat Suria…tergamam memandang kepada Suria yang hanya… mempunyai seurat dua rambut di kepalanya yang hampir BOTAK!

  • “Ya Allah…Su, what happen?!”

Suria berlari masuk ke dalam biliknya dan keluar setelah memakai tudung…Mukanya kemerahan, jelas sekali dia cukup marah dengan kedatangan aku. Aku pula terus-terusan bertanya tentang rambutnya yang habis gugur sehingga kepalanya hampir botak. Namun, Suria langsung tidak mahu memberitahu aku, apa yang telah terjadi mau pun apakah penyakitnya…

Dia hanya mahu aku keluar dan tidak berjumpa dengannya lagi…aku pula sengaja tak mahu faham. Asyik berkeras ingin tahu, apa kesudahannya…fikir aku, jika dia sakit, ingin aku bersamanya merawat dan menyembuhkan penyakitnya. I want to be with her every step of the way…Namun, Suria tetap berkeras yang dia tidak mahu aku ada lagi dalam hidupnya…dan the last words from her is,

  • “I’m dying! I’m dying okay! …now just GO!”

Kami sama-sama menitiskan air mata…menangis-nangis teresak-esak… jelas sangat kami masih cinta, masih sayang… tapi Suria sangat berkeras untuk berpisah dan tidak mahu aku berjumpa dan melihat dia lagi.

Akhirnya aku mengalah…mengalah kerana telah berkali-kali dihalau keluar. Aku pulang dengan perasaan yang tersangat hampa. Sungguh aku tidak menyangka kisah cinta aku berakhir sebegini rupa. BUKAN kerana orang ke tiga, bukan kerana tidak cinta tetapi hanya kerana Suria tidak mahu aku melihat dia dalam keadaan nazak…tidak mahu aku berkongsi penyeksaan hidupnya… Ya Allah, mulia sungguh insan bernama Suria ini…

Setelah Suria pulang ke New Zealand, aku ada juga contact bibik bertanya khabar tentangnya, tertanya-tanya juga jika ajalnya sudah hampir… tetapi jawapannya hampa… sehampa harapan aku untuk terus bersama Matahari ku yang menyuluh dan menyinarkan hidup aku selama ini…

Sehingga kini, sudah sekian lama, di saat ini pun aku masih tidak tahu tentang Suria entah masih hidup atau sudah lama meninggal dunia. Namun, kesedihan itu sudah lama berlalu…kering…

Sekarang aku sudah melihat dari sudut perspektif yang berbeza… Now, to me… apa yang Suria lakukan adalah satu kekuatan dan ketabahan bagi seorang wanita yang mana dia hanya mahu aku mengingati dia hanya yang terbaik darinya sahaja, dia mahu aku mengenang hanya kenangan manis kita bersama, dia tidak mahu aku mengingati sangat sedih…jauh sekali saat kematiannya…bagi aku, tindakan Suria tersangat mulia, walaupun dia bukan seorang Islam.

Itulah legacy atau peninggalan Matahari ku untuk aku dan untuk kita semua jadikan ia satu pedoman …kadang-kadang aku bagai mendengar Suria bercakap melayu, membisik ke telinga ku… 

  • “Razzi, biarlah Su menderita, asalkan Su dapat buat Razzi merasa secebis bahagia dari Su…moga Razzi kenangi saat-saat indah kita bersama, itu pun sudah memadai buat Su…”

Tinggal lah semangat mu bersama ku Suria… ketabahan mu telah memberi kekuatan kepada ku hingga ke hari ini. Aku amat bersyukur dapat bersama mu walau hanya buat seketika waktu… I love you, Matahari ku!…

Ikhlas dari,
Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com

p.s. Ingin membaca kisah cinta Razzi yang lain? Klik di bawah :-



Apa komen anda? : [3] Comments