15 tahun yang silam…  “Aku tidak pernah lupa peristiwa malam itu…”

Menyilau terang langit senja, terpancar kilat hangat bercahaya menerangkan seketika ruang bilik aku. Wajah Zura kelihatan jelas, keletihan… sudah berkali-kali dia cuba menyelamatkan dirinya dari kerakusan ku, namun aku terus memujuk dan menghasut demi memuaskan nafsu aku yang bergelora bagai ombak ganas memukul pantai jauh di luar rumah usang milik Mak Cik Pah ini…

“Abang, tolonglah, Zu sayangkan Abang tapi takkan sampai kita kena…tolonglah bang, janganlah buat macam ni…JANGAN!!” terjerit Zura menepis kucupan aku. Tapi aku terus merangkulnya erat, rapat ke tubuh ku, rapat ke dada ku…

“Zu…errmmmhh…Abang sudah lama menyintai Zu…tapi Mak Zu tu yang tak pernah izinkan perhubungan kita!…malam ini Abang takkan lepaskan peluang ini Zu…”

“Abang!!…lepaskan Zu…Abang!!…JANGAN!” Zura menolak aku sekuat hati sehingga terlepas dari pelukan ku dan rebah terbaring di tilam nipis. “Abang sudah seperti anak dia, bang…walau anak angkat, dah seperti abang Zu sendiri.”

“Tapi Zu cintakan Abang bukan??…marilah Zu…Abang akan buat Zu rasa nikmat yang tak terkata Zu…sedap sangat!” Perlahan-lahan aku merangkak menghampiri Zura.

“ABANG!!”

Dengan rakusnya aku mengoyak baju Zura dan merangkulnya erat. Berkali-kali lagi Zura menolak aku tetapi keupayaannya makin berkurangan. Tubuhnya semakin longlai dan nafsu ku semakin menjadi-jadi, menggila! Beberapa kali aku dapat mengucupnya dan kepanasan bibirnya yang tebal terasa bagai panas membara di jiwa ini. Zura cuba menolak, tapi aku dapat rasakan pada setiap kali ciuman ku hinggap di bibirnya, dia menyerah dan menerima dengan nikmat walau kedua-dua tangannya masih cuba menolak dada ku…

Degup jantung Zura yang berkocak laju juga dapat ku rasakan di dada ku yang serapat-rapat ke dadanya yang montok. Walau Zura berhempas-pulas mengelak, berpeluh-peluh mencuba, namun dia tidak dapat menolak kenikmatan malam itu. Aku mulai menindih badan Zura yang hanya pasrah. Seluruh tubuh aku dan dia bersatu dan basah dengan peluh yang benar-benar menaikkan nafsu. Nafas aku dan Zura juga semakin kencang terhela. Seriau bulu roma Zura juga terasa di seluruh badannya. ‘Ahhhhh!…Zuraaa…’

“Tidak Abang…tidak!…Ohh…oohh…tii….”

Kini Zura pula yang memeluk ku erat, seluruh belakang ku diusap geram, dada ku diramas-ramas, bibir ku tertekup dengan kegeraman kucupannya yang berahi dan hangat! Nafsu Zura pula bergelora…nafasnya semakin kencang dan kuat dihelanya. Seolah-olah kemuncak kenikmatan bagai hampir tiba, kedua-dua pehanya bergegar dan tangannya terketar-ketar, badannya menggigil, aku dan Zura terus berkucupan penuh berahi, berpelukan penuh nafsu. Nafsu yang membara sudah tidak terkawal lagi, Zura meronta-ronta mahu, aku mulai meletakkan perahu untuk ku dayung, mudik ke hulu…dada Zura seakan-akan berbunyi sebak dan sesak, jari-jemarinya semakin kuat meramas ku, nafasnya semakin menderam, suaranya keluh kesah,

“Allah! Allah!…Allah!”…

Terhantuk aku dek kalimah Allah yang tersembur bersama nafas lelahan si kuda betina… tercengang dan terus tersedar dalam kekerasan jantan! 15 tahun yang silam… aku tidak akan lupa malam yang amat-amat hangat itu…sehingga sekarang, rasanya masih seriau bila kekadang teringat-ingat… Kini Zura sudah menjadi milik orang lain dan dia masih tidak memaafkan aku…sedangkan… Yaa…memang benar…keluh kesahnya dalam kenikmatan itu sebenarnya menyentak jiwa dan mindanya sehingga dia pengsan!

Dan aku pula kerana terlalu cintakan Zura, aku tidak sanggup untuk meneruskan perbuatan terkutuk itu…aku tak mahu menjadi pemecah dara, tupai yang menebuk…AKU TAK SANGGUP!!  Kehangatan malam itu…ku biarkan berlalu begitu sahaja…dan terus menjadi rahsia hingga kini…

Zura tetap menyalahkan aku, baginya akulah yang telah menodainya. Biarlah aku rahsiakan darinya… demi kebahagiaannya bersama bakal suaminya itu…

Rumah usang milik Mak Cik Pah, yang telah menumpangkan aku sebelum ini , ku lawati sehingga mengingatkan kembali kisah silam itu. Kini rumah bagai hampir runtuh ditiup angin pantai… Tiba-tiba, ‘BAOMM!!’ …guruh berdentum mengejutkan aku, bergemuruh di dalam dada ku ini seketika seolah-olah menyuruh aku membongkarkan rahsia ini demi cinta yang tidak pernah padam…

Tapi bagaimana??… apakah dia akan menyintaiku semula??…percayakah dia dengan cerita 15 tahun yang silam ini??…bisakah aku memilikinya kembali?

Jom bikin e-cerpen : comment

 

New Logo

 

 



Apa komen anda? : [25] Comments