“Penelope”

Tengok movie ‘Penelope’ semalam it keeps me thinking… “Berapa ramai di antara kita yang lahir sempurna tetapi asyik menegur, menghina, mengutuk dan mengata sesama manusia?” …sedangkan diri sendiri sebenarnya, teramat daif, malah kadang-kadang tu, langsung tiada siapa yang hiraukan dia… bayangkan jika dia mempunyai wajah yang buruk pula, what will happen?? Anyway…

Cerita Penelope ni is about a girl names Penelope, dilahirkan di dalam sebuah keluarga bangsawan yang sangat kaya, tetapi mendapat sumpahan turun temurun dimana, hidungnya adalah seperti hidung khinzir.

Sudah 25 tahun Penolope memiliki hidung yang sangat buruk itu, semua orang yang datang ke rumah agamnya pasti akan terkejut sangat apabila memandang hidung khinzir Penelope.  Akibat tersangat malu, Penelope tidak pernah keluar dari rumah Mansion itu. …Nah tengoklah sendiri hidungnya… cantik tak? 😛

Dari kefahaman ibunya yang sentiasa bongkak namun amat menyayangi anaknya, Penelope harus berkahwin dengan seorang jejaka yang mencintainya untuk membuang sumpahan dan seterusnya hidung babi Penelope akan kembali kepada normal.

Namun, sudah begitu ramai lelaki yang hadir tetapi kesemuanya, tidak sanggup untuk mengahwini Penelope apabila melihat hidungnya. Malah dia dikeji dan dihina…..sedangkan mereka bukanlah setaraf Penelope….

Gadis itu teramat sedih sekali,  dia begitu berduka kerana dia yakin tidak akan dapat membuang sumpahan keluarganya itu, tambahan Ibunya pula telah mencuba berbagai cara untuk mencari jodohnya…

Hinggalah datang seorang jejaka yang semata-mata mahu mengahwininya kerana harta… walau menyedari niat lelaki jahat itu, Penelope tetap menerus rancangan untuk berkahwin dengannya demi membuang sumpah. Semua keluarga begitu gembira untuknya dan beramai-ramai menantikan saat gembira, serta tibanya waktu sumpahan itu akan terhapus, apabila Penelope dinikahkan nanti, TETAPI…

Pada saat dia akan dikahwinkan, Penelope telah tersedar apabila wajah bakal suaminya yang kelihatan begitu jijik memandangnya… lalu, Penelope telah mengejutkan semua orang di majlis perkahwinan nya itu dengan tidak bersetuju untuk berkahwin! Ibunya begitu marah sekali, keluarganya juga turut bersedih untuk Penelope kerana tidak dapat membuang sumpahnya.

Tetapi, bagi Penelope, dia rela tidak berkahwin, rela tidak bersama lelaki itu, rela mati daripada mengahwini lelaki yang sebenarnya tidak mencintainya!…  rela menerima hodoh dia, rela memiliki hidung khinzirnya itu! Dan dengan perasaan marah, Penelope menjerit, “I LIKE JUST THE WAY I AM” 

Tiba-tiba, angin taufan meniup kencang, kilat menyabung, petir berdentum dentam menyambar…Penelope rebah di dalam gaun kahwinnya lantas terpengsan…Apabila dia sedar dan bangun dari pengsannya… Penelope amat terkejut, hidungnya telah kembali normal setelah bertahun-tahun memiliki sumpahan hidung Khinzir! …maka, terlepaslah semua lelaki-lelaki durjana untuk memiliki Penelope yang kini, cantik, memiliki hidung yang lentik, dan kaya raya!

Sungguh dia tidak menyangka, dia tidak perlu berkahwin dengan lelaki yang mencintainya untuk menghilangkan sumpahan itu, sebaliknya…dia hanya perlu menerima dirinya seadanya sahaja…

So, moral of the story? …

First : Terimalah diri kita seadanya, walau buruk, walau cantik…itu bukanlah sesuatu yang penting di dalam hidup ini, bukan ukuran…TETAPI keikhlasan hati nurani.

Second : Tiada manusia yang sempurna di dalam dunia ini….jadi janganlah suka menghina dan mengeji orang, kerana sesungguhnya, orang yang mengata dan menghina adalah lebih keji dari yang dikata.

Jikalau bercinta, anda juga harus menerapkan nilai-nilai murni seperti di dalam movie ini… You know, jodoh you tiada siapa yang tahu. Of all you know, he or she just around the corner of your house, tapi you asyik memandang yang jauh sahaja.

“Perluaskan market cinta you dengan mengurangkan senarai citarasa yang you ingin miliki…ia pasti akan mendekatkan you memiliki cinta yang sekian lama diingini 🙂 “

Ikhlas oleh,
Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com

Share This Post

Share this article

Comments

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *