May 2014 / 1 posts found

Hubungan JARAK JAUH, adakah masih relevan?

jj

Perkongsian Bro Razzi hari ini adalah dari kisah benar yang sedang berlaku sebenarnya. Basically saya amat mengkagumi 2 orang kawan saya. Let me tell you their stories :-

Kawan 1 – Seorang lelaki dan belum berkahwin. Memiliki seorang kekasih nun jauh di seberang, negeri di bawah bayu sudah 2 tahun kekal bahagia. Sememangnya susah untuk dia berulang alik dari semenanjung ke sana. Jadi sudah tentulah tiada jalan lain melainkan berhubung secara whatsapp, facebook chat dan webcam di Yahoo Messenger.

Kawan 2 – Seorang suri rumah. Baru berkahwin setelah bercinta 5-6 tahun. Si suami terpaksa bertugas di negeri kelahirannya, masih di semenanjung. Si isteri pula cikgu, kena hantar la jauh dari negerinya. Tapi dalam 2x sebulan adalah si suami pergi jumpa isteri. NAMUN, media sosial tetap tidak lekang dari kedua-duanya, malah deorang video chat melalui SKYPE setiap hari sebelum tidur.

  • Apakah persamaan perhubungan jarak jauh di antara mereka berdua?

I would say KEMAHUAN! Kedua-dua pasangan punya kemahuan, keinginan yang tinggi untuk selalu berhubung, dan bila ditanya, apa mereka rasa having this long distance relationship?

Share This Post