September 2007


 

15 tahun yang silam…  “Aku tidak pernah lupa peristiwa malam itu…”

Menyilau terang langit senja, terpancar kilat hangat bercahaya menerangkan seketika ruang bilik aku. Wajah Zura kelihatan jelas, keletihan… sudah berkali-kali dia cuba menyelamatkan dirinya dari kerakusan ku, namun aku terus memujuk dan menghasut demi memuaskan nafsu aku yang bergelora bagai ombak ganas memukul pantai jauh di luar rumah usang milik Mak Cik Pah ini…

“Abang, tolonglah, Zu sayangkan Abang tapi takkan sampai kita kena…tolonglah bang, janganlah buat macam ni…JANGAN!!” terjerit Zura menepis kucupan aku. Tapi aku terus merangkulnya erat, rapat ke tubuh ku, rapat ke dada ku…

“Zu…errmmmhh…Abang sudah lama menyintai Zu…tapi Mak Zu tu yang tak pernah izinkan perhubungan kita!…malam ini Abang takkan lepaskan peluang ini Zu…”

“Abang!!…lepaskan Zu…Abang!!…JANGAN!” Zura menolak aku sekuat hati sehingga terlepas dari pelukan ku dan rebah terbaring di tilam nipis. “Abang sudah seperti anak dia, bang…walau anak angkat, dah seperti abang Zu sendiri.”

“Tapi Zu cintakan Abang bukan??…marilah Zu…Abang akan buat Zu rasa nikmat yang tak terkata Zu…sedap sangat!” Perlahan-lahan aku merangkak menghampiri Zura.

“ABANG!!”

Dengan rakusnya aku mengoyak baju Zura dan merangkulnya erat. Berkali-kali lagi Zura menolak aku tetapi keupayaannya makin berkurangan. Tubuhnya semakin longlai dan nafsu ku semakin menjadi-jadi, menggila! Beberapa kali aku dapat mengucupnya dan kepanasan bibirnya yang tebal terasa bagai panas membara di jiwa ini. Zura cuba menolak, tapi aku dapat rasakan pada setiap kali ciuman ku hinggap di bibirnya, dia menyerah dan menerima dengan nikmat walau kedua-dua tangannya masih cuba menolak dada ku…

Degup jantung Zura yang berkocak laju juga dapat ku rasakan di dada ku yang serapat-rapat ke dadanya yang montok. Walau Zura berhempas-pulas mengelak, berpeluh-peluh mencuba, namun dia tidak dapat menolak kenikmatan malam itu. Aku mulai menindih badan Zura yang hanya pasrah. Seluruh tubuh aku dan dia bersatu dan basah dengan peluh yang benar-benar menaikkan nafsu. Nafas aku dan Zura juga semakin kencang terhela. Seriau bulu roma Zura juga terasa di seluruh badannya. ‘Ahhhhh!…Zuraaa…’

“Tidak Abang…tidak!…Ohh…oohh…tii….”

Kini Zura pula yang memeluk ku erat, seluruh belakang ku diusap geram, dada ku diramas-ramas, bibir ku tertekup dengan kegeraman kucupannya yang berahi dan hangat! Nafsu Zura pula bergelora…nafasnya semakin kencang dan kuat dihelanya. Seolah-olah kemuncak kenikmatan bagai hampir tiba, kedua-dua pehanya bergegar dan tangannya terketar-ketar, badannya menggigil, aku dan Zura terus berkucupan penuh berahi, berpelukan penuh nafsu. Nafsu yang membara sudah tidak terkawal lagi, Zura meronta-ronta mahu, aku mulai meletakkan perahu untuk ku dayung, mudik ke hulu…dada Zura seakan-akan berbunyi sebak dan sesak, jari-jemarinya semakin kuat meramas ku, nafasnya semakin menderam, suaranya keluh kesah,

“Allah! Allah!…Allah!”…

Terhantuk aku dek kalimah Allah yang tersembur bersama nafas lelahan si kuda betina… tercengang dan terus tersedar dalam kekerasan jantan! 15 tahun yang silam… aku tidak akan lupa malam yang amat-amat hangat itu…sehingga sekarang, rasanya masih seriau bila kekadang teringat-ingat… Kini Zura sudah menjadi milik orang lain dan dia masih tidak memaafkan aku…sedangkan… Yaa…memang benar…keluh kesahnya dalam kenikmatan itu sebenarnya menyentak jiwa dan mindanya sehingga dia pengsan!

Dan aku pula kerana terlalu cintakan Zura, aku tidak sanggup untuk meneruskan perbuatan terkutuk itu…aku tak mahu menjadi pemecah dara, tupai yang menebuk…AKU TAK SANGGUP!!  Kehangatan malam itu…ku biarkan berlalu begitu sahaja…dan terus menjadi rahsia hingga kini…

Zura tetap menyalahkan aku, baginya akulah yang telah menodainya. Biarlah aku rahsiakan darinya… demi kebahagiaannya bersama bakal suaminya itu…

Rumah usang milik Mak Cik Pah, yang telah menumpangkan aku sebelum ini , ku lawati sehingga mengingatkan kembali kisah silam itu. Kini rumah bagai hampir runtuh ditiup angin pantai… Tiba-tiba, ‘BAOMM!!’ …guruh berdentum mengejutkan aku, bergemuruh di dalam dada ku ini seketika seolah-olah menyuruh aku membongkarkan rahsia ini demi cinta yang tidak pernah padam…

Tapi bagaimana??… apakah dia akan menyintaiku semula??…percayakah dia dengan cerita 15 tahun yang silam ini??…bisakah aku memilikinya kembali?

Jom bikin e-cerpen : comment

 

New Logo

 

 



Apa komen anda? : [25] Comments


YES! Akhirnya bro dapat juga memilih satu prolog yang bagi bro sangat berkualiti. Semua yang hantar bagus-bagus sebenarnya, namun prolog ini bro pilih adalah kerana cara penulisan Zack yang Cool, ideanya yang unik dan berbeza dari cerita biasa. Jalan ceritanya juga menarik, ada cinta tapi tidak jiwang, tidak heavy!

Tetapi bro ada DUA permintaan lah…

1. Untuk mengelakkan cerita ini lari dari konsepnya, ada 1 syarat yang perlu dipatuhi, selain dari syarat ini, anda masih free berkarya.  ~ “Tidak boleh ditukar menjadi sebuah cerita sebuah mimpi, fantasi atau khayalan.” :)

2. Bongkarkan persoalan dari prolog ini, “Bagaimakah boleh berlaku kejadian buruk itu?…Apakah ada sebuah perhubungan cinta?…Siapakah yang memfitnah? Adakah akan ada bukti siapa yang bersalah? 😛

Ok??…that’s all, selebihnya gunakan segala kreativiti dan khayalan anda yang mengukir kepada kenyataan! ON WITH THE PROLOGUE…

“Aku Tidak Bersalah!”

Penulis:

Zack, Shed, Razzi, Nissya, Samara, Lizz, Anor…

Hukuman telah di jatuhkan. Tertunduk Azroy mengenangkan nasibnya. Masih terngiang-ngiang di telinganya lafaz hakim,  "... hukuman yang di jatuhkan kepada Azroy bin Mustafa, adalah penjara seumur hidup di atas kesalahan membunuh Faliza bt Musa!"

Kedengaran tangisan ibu dan keluarga Azroy sayup-sayup sedih. Suara orang ramai yang berbisik sesama sendiri juga mula bergema di dalam bilik perbicaraan yang sebentar tadi sunyi ' Apakah nasib ku?...aku tidak bersalah!'  bisik hati kecil Azroy buat kali ke seribu mungkin.

Seperti kilat menyambar, Azroy tergambar tubuh Faliza yang berlumuran darah di ruang tamu rumahnya. Entah bagaimana ianya berlaku begitu, bagaimanakah pula gadis itu boleh berada dirumahnya, Azroy tidak tahu. Di ketika itu, dia baru pulang dari masjid menunaikan solat subuh.

Berketayap putih, berbaju melayu dan berkain pelikat, Azroy rebah ke lututnya di hadapan tubuh Faliza yang terbujur kaku. ‘Apa dah jadi? Siapa yang tergamak berbuat begini?’

Kedengaran bunyi siren polis menghampiri kediaman Azroy. Masih kaku, bagaikan putus akal, Azroy tidak bergerak sehingga pihak polis tiba. "Jangan bergerak!" Anggota polis menghunuskan pistolnya dibelakang Azroy.

"Err..err..aku…aku tidak bersalah!" Kata Azroy, panik dan kebingungan.

Sedar-sedar, Azroy digari dan dibawa ke kereta polis, yang terus meninggalkan perkarangan rumahnya yang kini dipenuhi jiran-jirannya.  ‘Aku tidak bersalah!’ jerit hati kecil Azroy apabila menyaksikan jiran-jirannya yang saling berbisikan.

Persoalan yang sama bermain di fikiran Azroy sejak satu tahun yang lalu sehingga hari ini di bilik perbicaraan. Siapa yang melakukan ini? Siapa yang telah membunuh Faliza yang disayangi? Siapa yang telah memerangkapnya sehingga dirinya dipersalahkan? 

‘Aku tidak bersalah…aku tidak tergamak melakukan perkara sebegini!’

Bilik perbicaraan menjadi sunyi sepi semula. Semua diminta bangun untuk menghormati hakim keluar dari tempatnya. Azroy menoleh ke belakang kepada keluarganya yang masih teresak-esak. "Aku tidak bersalah ibu... ayah... aku tidak bersalah!" Namun, tiada apa yang boleh dilakukan lagi. Azroy yang digari, dibimbing keluar…

Semuanya masih tersemat di fikirannya. Segalanya bermula 3 tahun lepas ketika pertama kali bertemu mata dengan insan yang bernama Faliza. Seorang pekerja baru di syarikatnya. Memang tidak dapat di nafikan, ramai yang terpaku dengan kejelitaannya...

Jom bikin e-cerpen : comments

New Logo



Apa komen anda? : [20] Comments


Berita baik untuk anda !! Okey, apa kata this time around, kita buat different sikit. Kali ini, ANDA YANG MULA DULU…best tak??? Haaa…sure best punya! Sesiapa sahaja boleh menghantar “prolog” , bro akan pilih prolog terbaik untuk disiarkan pada hari isnin ini untuk kita semua sambung!

Guideline?…NO GUIDELINE! It’s FREE! You all boleh buat apa cerita sekali pun. Tapi janganlah panjang sangat. It’s a prolog, ‘PERMULAAN’ Okey… 😉

BUT…kepada yang berminat, bro nak kongsi beberapa tip yang cukup menarik yang pernah bro belajar dulu.

Tip1. The Roman poet, Horace pada kurun ke 14 pernah berkata, 

Grab your reader by the throat from your very first sentence.” Maknanya, sedari baris pertama lagi kita kena buat mereka yang membaca giler kat cerita kita, pilih perkataan berbisa, yang akan menarik semua orang terus membaca dengan penuh minat!

Tip2. Selalu sangat penulis dinasihati, menulislah dari sesuatu yang anda tahu. Supaya cara penulisan anda lebih senang dan berbeza. Bagi saya itu… “KARUT!” :mrgreen: Kita ambil 1 contoh novelist yang bro sangat admire :

J.K Rowlings yang menulis novel Harry Potter. Saya telah membaca keenam-enam novel beliau (Now dah ada yang ke 7) Macamana dia boleh buat kita terus membaca dengan ketebalan antara 300 hingga lebih 900 muka surat?. Adakah Joanne pernah menjadi ahli sihir? Adakah dia tahu tentang dunia magik? Fantasi? NO!…dia hanyalah insan biasa yang tinggal di Edinburgh, Scotland, rumah buruk je…dulu la now dah multi millionaires dan novel-novelnya telah terjual lebih 325 Juta unit seluruh dunia!

So…yang penting, 

Daripada menulis mengikut apa yang kita tahu, adalah lebih baik kita menulis mengikut apa yang kita suka, minat or really love doing it!

Kerana…apabila kita suka sangat, cinta, sayang…kita akan mengambil tahu tentangnya, do the research, belajar mengenainya, cuba mengetahui dan akhirnya, kita lebih tahu tentangnya!  So all the best! 😆 Bro tunggu your prolog. Please hantar sebelum hari Ahad! to info@razzirahman.com 

Jom bikin e-cerpen : LIBRARY

New Logo



Apa komen anda? : [20] Comments


 Ditulis Oleh : 

Razzi, Dini, Leo, Azwa, Lizz, Samara, CeQda, Shed…anymore??

IQ 180, “Melangkaui batas manusia biasa!” Itulah ayat yang selalu ayah aku gunakan. Itulah juga yang sering diheboh-hebohkan kepada seluruh kampung, malu aku.

Anaknya sangat bijak…berpelajaran tinggi dan best student…itulah kata-kata ayah selalu. Cukup-cukup bangga setiap kali bercerita. Sedangkan aku duduk diam di situ seperti satu objek. Bahan untuk mereka berbual dan merasa hairan.  “Ya IQ aku tinggi …tapi aku hanya budak biasa je!”

Cara mak lain pulak, tapi tetap merengek bercerita dan berbangga dengan anak lelaki seorang dia ni yang bagi dia cute, comel, manis… “Oh God Ma…I’m a boy!” Soalan yang selalu sangat ditanya pada aku pula, “Irman dah ada girlfriend belum?…pilih yang manis-manis tau…cepat-cepat sikit…mak sunyi!” …huh!, nak aku cepat- cepat ada girlfriend tapi sebab nak temankan dia.

Namun, akhirnya saat yang aku tunggu tiba jua…saat dimana aku dan mak juga ayah akan berpisah. Pada usia yang agak muda, keputusan exam aku memang terbaik, aku telah ditawarkan untuk menyambung pelajaran ke sebuah Universiti. Di situlah aku mulai mengalami berbagai perubahan yang tidak pernah aku terfikir. Di situ jugalah aku mulai meminati seorang gadis bernama, Salina. Di situlah juga segala-galanya bermula, inilah kisah aku…

Jom bikin e-cerpen : LIBRARY

New Logo



Apa komen anda? : [26] Comments