February 2008


“Cinta seolah-olah satu peperangan. Senang terjadi, susah untuk berhenti dan tidak mudah dilupakan!”

Di padang luas berumput lembut, seorang gadis remaja terbaring di riba ibunya yang masih kelihatan jelita. Kebingungan melanda di mindanya apabila soalannya dijawab dengan perumpamaan sebegitu.

Sambil memandang langit biru yang terbentang luas, dia bertanya lagi, “Mom…camana kisah cinta Mommy dengan Daddy?”

“Ehh??…mana boleh cakap, rahsia!” gurau ibunya yang tersenyum meleret, malu. “Mengapa sibuk tanya pasal cinta Mommy pulak ni emm?…Anna dah jatuh cinta yaa?”

“MOM!…apa ni, nak tukar topik lah tu…selalu cam tu tau.” Perlahan-lahan gadis itu bangun dan berdiri menghirup udara segar. Hawa pergunungan yang sejuk dan lembab itu begitu menyamankan.

“Anna…you want to tell me something?”

“Nahh…hihi.” Angin mulai meniup lembut membelai pipi gadis manja itu, rambutnya yang halus mengacau mata galaknya pabila turut tertiup angin nakal seolah-olah mahu bergurau dengannya.

“Anna…tanya saja-saja pasal cinta, err tanya kisah Mommy dengan Daddy ni is it because…DAH ADA CALON?!” sambung ibunya pula. Wajahnya mulai menebal dengan perasaan ingin tahu.

“Hihihi, Mommm…I’m still young laa.” Kemerahan seketika wajah Anna, jelas sekali yang dia menyembunyikan sesuatu dari ibunya. “Mom…ceritalah, macamana jumpa Daddy?…is he a romantic person?…Daddy seorang yang pencinta tak? Care for you? Daddy loving tak Mom??”

“Hei…hei…banyaknya soalan sekaligus…mengapa ni Anna?” Ibunya semakin syak akan sesuatu, namun…tiada cara lain untuk membuat Anna bercerita melainkan, menceritakan kisah cintanya terlebih dahulu.

“Baiklah sayang…Mommy akan cerita kisah cinta Mommy dengan Daddy dari mula sampai akhir…tapi dengan syarat…”

“Yeaa…ok, apa syarat dia?”

“Anna juga kena beritahu Mommy…your love story, Ok? Well Anna, Mommy boleh nampak…you’re in love!…you can’t lie to me. Janji Anna akan ceritakan semuanya pada Mommy.”

“Emmm….oklah, oklah…I will tell. So, start lah Mom…”

“Ahhh…umm…kisahnya bermula semasa Mommy masih di Malaysia, di sebuah Pantai Cahaya…I was confuse about everything in this world…dan Daddy muncul dengan begitu charming sekali…bagai seluruh masa terhenti…tapi…” 

==============================

Jom bikin e-cerpen : sambung di sini...

New Logo



Apa komen anda? : [41] Comments


Sudah bertahun-tahun aku melayan, menyanyi lagu ini. Memang asyik dan menyentuh hati, tetapi tidak pernah pula memberi makna apa-apa. Entah macamana kesunyian malam ini membawa aku untuk mendengar kembali lagu Pupus dari Dewa…

Liriknya tiba-tiba begitu menusuk kalbu dan sungguh bermakna sekali sehingga aku terdiam, bagaikan terhenti masa yang berlari…

*Video clip lagu ini juga begitu membuatkan hati aku cukup tersentuh sekali :(

Jadi, aku tujukan lagu ini kepada semua, kerana hanya yang merasa, kan mengerti…

PUPUS

By : Dewa

Aku tak mengerti … apa yang kurasa,
Rindu yang tak pernah … begitu hebatnya
Aku mencintaimu lebih dari yang kau tahu …
Meski kau tak akan pernah tahu

Aku persembahkan … hidupku untukmu,
Telah kurelakan … hatiku padamu,
Namun kau masih bisu … diam seribu bahasa
Dan hati kecilku bicara …

Baru ku sedari …
Cintaku bertepuk sebelah tangan
Kau buat remuk seluruh hatiku …

Semoga waktu akan mengilhami isi hatimu yang beku,
Semoga akan datang keajaiban, hingga akhirnya kaupun mau

Aku mencintaimu
Lebih dari yang kau tahu …
Meski kau tak kan pernah tahu…



Apa komen anda? : [18] Comments


Razzi Rahman

Pernahkah anda mencintai seseorang sehingga anda menangis kerananya? Pernahkah anda mencintai dia sehingga anda tidak tidur, tidak dapat melelapkan mata walau sesaat? Mencintainya sedalam-dalam cinta, sehingga anda rela melakukan apa saja?

…walau terseksa batin, jiwa dan raga anda teruskan jua cinta anda kepadanya!

Bukankah lebih senang jika kita lupakan saja cinta itu? Bukankah lebih mudah jika kita mulakan sebuah percintaan baru dengan orang baru? Mengapakah awan mendung berarak hitam itu juga yang kita dambakan? Kesepian yang menusuk kalbu juga yang diimpikan?

Sesungguhnya berkata-kata adalah jauh lebih mudah dari melakukannya, kan?! Dulu ku fikir, mudah untuk aku menukar cinta. Namun kini, pabila langkah ku longlai, bagai tiada lantai untuk ku mengertak, bagai sapuan angin…aku mengaku kalah pada sepasang mata yang sangat sukar untuk ku pujuk rayu, apatah lagi memilikinya.

Hanya yang merasa kan mengerti betapa cintanya aku pada dia…walaupun dia mencintai orang lain…..ya, panjang helaan nafas ku terhembus sejuk, beku…tak bermaya…

Cinta ku ibarat semangat yang membara, melakukan apa sahaja demi kebahagiaannya. Namun cintanya tetap kepada yang lain…walaupun dia merasa betapa indahnya cinta ku bak pelangi, walau bergetar jantungnya pabila merasai cinta ku yang sehangat mentari….namun, dia tetap mencintai orang lain. Mengapakah ini bisa terjadi??

Alangkah sedih aku, walau selaut cinta kucurahkan namun sekelumit tak ku rasai balasannya. Dia langsung tidak tersentuh, tidak terasa…

Bukan salahnya, tetapi salahku yang membiarkan diri alpa dengan manjanya, manisnya… Mengapa aku harus menaruh seribu harapan pada yang tak sudi? Mengapa aku membiarkan diri terlamun cinta sepi? Bukankah hanya kesedihan yang pasti merobek hati?

Apa yang ku fahami, itulah cinta sejati…ibarat mengejar mentari, walau hangat, walau bisa membakar diri, itulah yang diimpi…

Mata ku bergenang di saat menulis artikel ini, dada ku sebak tak terperi…sedikit penyesalan melanda di hati, apa bisa ku ubati luka ini? Tiada siapa yang mengetahui…cuma yang pasti aku dalam dilemma…arah manakah yang harus ku redahi?

  • Berundur dan menikmati kesenangan tanpa kebahagiaan?
  • Hanya terus melayan saat manis, yang hanya berasaskan kebahagiaan sementara?
  • Atau terus berjuang, walau kekecewaan yang pasti menanti?

Inilah kemelut sebuah percintaan yang sulit untuk dihuraikan. Ramai yang mengalaminya…ramai yang terkecewa, namun…adakah jawapan untuk semua persoalan ini?

 Jawapan dari ku,

“Walau ku masih mencintai mu, walau ku masih menyayangi mu…ku harus melupakan mu, ku harus meninggalkan mu…ku harus merelakan kau pergi…”

— FIN —

*Maafkan Bro kerana tidak membalas banyak email persoalan cinta, kerana bulan ini begitu banyak sekali yang mengharapkan pertolongan dari bro. Sebagai membalas sokongan anda. BRO MAHU MENJAWAB PERSOALAN ANDA SECARA TERBUKA DI TOPIK INI.

*Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang  KAMUS CINTA KLIK DI SINI

*Di harap anda semua boleh bersama-sama memberi pendapat bagi situasi percintaan yang bro kisahkan disini. KOMEN ANDA KLIK DI SINI



Apa komen anda? : [75] Comments


Razzi Rahman

Begitu susah untuk kita membuka lembaran baru, kan?! Kata seorang gadis yang saya kenali di tempat kerja,

“TAK NAK!!…I just want him!”

Tanya saya pula, “Walaupun dia tak membahagiakan kau?…walau dia mencintai orang lain, tak menghargai cinta kau??”

“Biarlah…biar aku tersiksa, namun untuk aku mencari kasih yang baru tidak sama sekali!”

Sepanjang January, ada beberapa yang saya temui memiliki pendirian sebegini. All I can say, “Kesian…betapa ketaasuban cinta telah membutakan hatinya!”

TETAPI…siapalah kita untuk menghakimi mereka ini. Dulu-dulu…saya juga begitu. Dungu menunggu, mengharapkan sebuah fantasi yang akhirnya menghancurkan seluruh hidup saya yang telah terbina teguh.  Saya rebah tersungkur sendirian…

Kita biasa dengar kisah kanak-kanak suka kan mainan orang lain. Dari sekecil-kecilnya, yang susah itulah yang diimpikan, yang sudah ada atau yang senang dapat itu, dihindarkannya. Begitulah juga sesetengah dari kita.

All I can say, That is NOT YOU…that is the devil inside you, called NAFSU! Yep! dia hidup dalam diri kita untuk menghancurkan kita. Kalau lemah maka dia akan terus menguasai kita. So, you think you can control it?

Namun baru-baru ini, saya cukup gembira dengan salah seorang yang telah ‘khatam’ Kamus Cinta. ‘F’ mula namanya… Saya telah dapat membuka mata dan hatinya dari terus taasub dan degil dengan pendirian dia itu. Kini, F telah membuka hatinya kepada yang lain dan melupakan kekasih yang tidak menghargainya itu. F telah buang si dia yang tidak membahagiakannya. LALU…Alhamdulillah, kini F sudah pun bertunang dengan orang baru dalam hidupnya dan tidak lama lagi beliau akan berkahwin!

Apa yang F lakukan hanyalah membuang kedegilan dan ketaasuban cinta dalam dirinya dan percaya ada insan yang lebih menghargainya, malah ada yang lebih mencintai dirinya dari bekas kekasihnya itu. So simple…buka hati dan perasaan kepada yang baru!

As for me…I’ve comeback to my senses, if thats what you guys wonder. Yup! I do! Never thought I could’ve just slipped through that old bouncy road again, through those sharpest thorn and the worst part…I wasn’t appreciated! Am I crazy or what?

I guess, I can be both ways, hello Please arr I’m straight! 😆  What I meant was…I can be a good role model for having so called “Brother Love” and at the same time, I can be, “A sore Loser”…

TAPI…itulah nama dia manusia. We are not perfect babe! Kejahilan, kedegilan dan ketaasuban terhadap cinta bagai virus yang menular di dalam relung-relung rindu, menyemarak di jiwa, merebak ke seluruh saraf-saraf halus sehingga membingungkan kita yang waras.

YES….kita akan kecewa, tetapi kita pasti berjaya jika kita membuka lembaran baru dan terus pandang ke hadapan. Jangan cakap saja…BUAT!

Kekerasan hati, menyulitkan minda untuk membuat keputusan yang tepat. Itulah kita. Yang senang kita hindarkan, yang susah itulah yang kita inginkan. Bagaikan ada getaran yang berdetak di seluruh jantung pabila menginginkan sesuatu yang pastinya jelas bukan milik kita.

  • Bagai idealistik…mengharapkan keajaiban dunia.
  • Bagai khayal marijuana, hanyut, sesat di samudera
  • Bagai mabuk raspberi merah, kita dungu dengan ketaasuban cinta…
  • Wizurai meletakkan garis tapi masih ramai yang merempuh ilustrasi itu, untuk apa?? Secebis kasih yang tak pasti?

Akhir kata,

Aku bagai mandolin kecil beralun simfoni merdu, bersinar romantika yang masih hangat di jiwa ini. Aku menggersik, mengutuskan suara kalbu, ikhlas dari jauh demi membangkitkan jiwa yang dalam keresahan. Membisa aku penuh yakin, rupanya masih luas ilmiah ku. Namun, untuk apa? kemanakah arah dan destinasi ku? Aku sendiri tidak pasti…yang nyata, aku hanyalah insan biasa, seperti kamu, kamu…dan juga kamu…

Razzi Rahman



Apa komen anda? : [14] Comments