Kisah Cinta Burung Phoenix

Banyak kisah mistik yang cukup menarik tentang burung Phoenix. Dengarnya, bulu burung ini sangat cantik dan berwarna-warni tetapi rupa parasnya amat menggerunkan!

Ada yang mengatakan burung ini boleh hidup hingga 1000 tahun lamanya. Ada juga yang kata apabila ia tua, ia akan terbakar dan kembali hidup semula di dalam telur dan sarangnya akan dibakar api yang sangat panas untuk menetaskan telur itu.

You know, all kind of stories was told in many mythological creatures books dan juga berbagai-bagai jenis novel, movie, even lagu-lagu.

But, kisah yang paling menarik bagi I adalah kisah cinta Burung Phoenix yang diceritakan oleh Brother Love, nak dengar? Kikiki 😆

Kisahnya bermula begini…

Kesunyian Puteri Burung Phoenix yang tinggal jauh tinggi di langit Firdausi telah membuatkan dirinya bosan dengan alam mistikalnya. Kegelisahannya telah memberanikan dirinya untuk cuba-cuba menjenguk ke lapisan-lapisan langit di bawah. Perasaan ingin tahu nya memberontak untuk turun ke dunia nyata.

Suatu hari,  nun jauh di bawah lapisan langit, si Puteri telah ternampak seekor burung helang yang terbang dengan begitu tegap dan mantap sekali, membuatkan hatinya tiba-tiba terus saja terpikat. Jiwanya begitu meronta kegembiraan dan amat teruja untuk mengenali si burung helang yang kelihatan gagah perkasa.

Terbanglah ia dengan begitu laju turun ke bumi menghampiri helang itu. Malangnya, sesampai saja ia mendekati helang itu, tiba-tiba kelihatan pasangan kekasihnya telah muncul dari sebelah sana dan terbang bersama penuh mesra.

Sepanjang hayat Puteri Burung Phoenix, ia tidak pernah sekali pun merasa kecewa. Malah ia tidak tahu pun bagaimana perasaan kecewa. Namun, peristiwa ini telah membuatkan dia merasa tersangat kecewa dan hampa…satu perasaan yang sangat asing baginya.

Tiba-tiba, dengan hati dan jiwanya yang parah… Puteri Burung Phoenix merasa tersangat panas dari dalam badannya, bahangnya mulai menular, terasa pedih sekali ke seluruh tubuhnya…bulu-bulunya kepanasan, warnanya mulai bertukar kehitaman, lalu perlahan-lahan terbakar membakar seluruh tubuhnya!

Puteri Burung Phoenix terjerit-jerit kesakitan, suaranya teramatnya nyaring, kuat dan bingit sekali. Bagai bergegar seluruh alam mendengar jeritannya dan merasa sakitnya… hinggalah ia lenyap menjadi abu.

Tetapi dari abu itu, dengan tiba-tiba…ia kembali bercamtum dan hidup semula! Bulu-bulunya kembali bersinar dan berwarna-warni. Badannya kembali pulih seperti sediakala.  Puteri Burung Phoenix, amat hairan dengan kejadian itu…namun dia tersangat gembira. Tetapi, dia kembali teringat akan kekecewaan cinta pertamanya, dia begitu hampa kerana tidak dapat bersama si helang perkasa…

Tiba-tiba, tubuhnya kembali terbakar…bulu-bulunya hangus serta-merta sehingga sekali lagi menjadi abu. Tetapi, ajaibnya, ia bangkit semula dari abu dan hidup kembali. Ia amat bingung dengan apa yang telah terjadi, lalu ia terbang kembali dan terbang ke arah mencari si helang tadi.

Sekali lagi ia kecewa melihat helang-helang itu yang begitu mesra bersama. Dan setelah beberapa kali lagi dia terbakar hingga menjadi abu, kemudian bangkit hidup kembali, Puteri Burung Phoenix mulai memahami yang rupa-rupanya, sudah menjadi resmi Burung Phoenix, ia akan terbakar jika merasa kecewa atau hampa.

Akhirnya,

Puteri Burung Phoenix bertekad, mulai hari ini, ia tidak mahu lagi memikirkan tentang kekecewaannya atau apa sahaja yang menghampakan dirinya. Sebaliknya ia mahu terus terbang tinggi dan memandang ke arah mana sahaja yang boleh menggembirakan hatinya, kerana ia tahu, jika ia memilih arah yang mengecewakannya, ia akan hanya membakar dirinya sendiri!

The end. 😉

REMINDER : “Lucky for her, ia dibangkitkan semula dan hidup kembali setelah terbakar hingga menjadi abu. For us? Di dunia realiti…bagaimana? Hehe… not a chance babe! ;)”

  • Jadi,  choose wisely your path. Jangan continously melakukan kesilapan yang sama. Malah memilih berulang kali mengecewakan hati sendiri again and again…LEARN FROM YOUR MISTAKES! CLICK HERE

Salam Hormat
Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com

Share This Post

Share this article

Comments

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *