Kita terpinggir…

“Falling in love is easy, but keeping the love strong is hard!”

Razzi Rahman.com

Pernahkah you all merasakan yang diri you all begitu dicintai suatu masa dahulu? Bro pernah… Pernahkah you all rasa, bestnya bila selalu saja kekasih call, sms…nak jumpa je selalu. Pernah, kan? Bro juga pernah…

Pernah tak, semua important things dia mesti nak cakap kat kita. In fact, semua perkara dia tanya kita, dia nak bincang dengan kita, dia minta pendapat kita jika dia ada masalah… tak dapat kerja ke, perselisihan faham dengan kawan-kawan ke…anythinglah, dia mesti cakap, kan? Thats a relationship is all about…someone to spend everything with!

Malah, sampai satu waktu…walau berjauhan, kita begitu yakin dia cintakan kita, kita yakin yang dia sayangkan kita dan tak perlu tunggu a call from her/him …we know dia pasti contact! best betul kan… ahhhh…

Tapi…sedikit demi sedikit, kita kehilangan saat itu… kita bagai tertanya-tanya, apa yang telah terjadi? Mengapa sms sudah tidak seperti dulu?… Mengapa sudah tiada perbualan mesra? …mengapa sudah begitu jauh terasa, padahal hanya sedekat cuma? Just a minute away… just a call away, tapi kita rasa sudah tiada kemesraan…sedangkan hati masih cinta…

Paling menyedihkan apabila, perasaan kita yang sentiasa ingin berkongsi dengannya segala kejayaan kecil maupun besar, sudah tidak dapat dilakukan lagi. Malah dia sudah tidak bertanya tentang apa-apa dengan kita lagi, segala pendapat kita juga sudah tidak dihiraukan lagi…segala masalah yang dihadapinya juga, mahu diatasinya sendiri… kejayaan mendapat apa yang dihajati selama ini juga…. sudah tidak diberitahu, tidak dikongsi lagi, …sedih…sedih…sedih sekali…kita rasa terpinggir…

Ingin kita putar kitaran waktu, merebahkan segunung cinta ke ribanya, ke pelukannya, ke senyumannya…ke lirikan matanya… kepada yang tercinta, tapi langkah ingin bertapak, jiwa terasa bagai rabak…bagai longlai…pilu… Ingin merungkai hatinya, ingin tahu…apa lagi yang perlu dilaku… tapi ternyata…pintanya di dalam kabus malam… yang sudah itu… sudah…

Kita masih ingin, inginkan cinta terus kekal, inginkan gelak ketawanya yang mencairkan hati ini… inginkannya, inginkan cinta nya terus padu… namun kita dipinggiri…usah apa yang mahu digubah lagi…ianya terlalu sukar…sukar…

“Beribu-ribu malam ingin ku penuhi dengan canda, pujuk rayu walau hanya kuisan…aku ingin, namun malam makin kelam…walau separuh nafas ku belum terhembus, walau pun tak sampai ke hujung satu malam…”

…..well, jika masing-masing masih mahu, berbagai-bagai cara dan uasha yang masih boleh dilaksana demi untuk “Keeping the love” tetapi, jika sebelah pihak sahaja yang masih ingin cinta…sebelah lagi ingin bebas. Walau ia amat perit, amat memilukan.., biarlah dia berlalu pergi… walau kita terkecewa…ada lebih baik kita juga mula berlalu, pergi mencari kehidupan baru, dunia baru, bersama kawan baru, orang baru, cinta yang baru…

Ikhlas dari,
Razzi Rahman @ Brother Love
info@razzirahman.com

Share This Post

Share this article

Comments

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *