Mengejar Matahari


Aku amat menyintaimu sayang…tapi jodoh kita jauh menyimpang.., kini aku sudah dimiliki dan bahagia bersama isteri tercinta tetapi setiap kali kesejukan malam mencengkam jiwa ini…

aku mulai mengingati wajah manis mu, senyuman manjamu dan tergelak pula bila aku terpaksa mendongak bila berbicara dengan mu. Saat gembira itu juga adalah saat menggelupur jiwa ini menitiskan air mata kering, mengenangkan perhubungan cinta kita yang hangat… tiba-tiba terputus di tengah jalan. Sedih, teramat sedih…

 Aku seperti dapat merasa yang kau juga tak bahagia, namun sudah bertahun-tahun  kau dimiliki dia, tak mungkin kau meninggalkannya!

Tapi bagiku, jiwa ini akan terus kekosongan jika tidak terisi dengan jiwa mu yang begitu lembut dan manja, membelai hati ini yang bergolak keresahan.. Aku tahu, apa yang aku rasakan ini adalah seperti mengejar mentari… namun aku malas hiraukan kepanasan yang bakal membakar kerana apa yang aku tahu, aku mahu mengejar kembali kasih yang hilang. Aida…I love you soooo much!…

Tapi…apakah yang patut aku lakukan dengan isteriku?…aku juga sayangkannya, tak mungkin aku dapat melukakan hatinya. Dia telah bersama-samaku di waktu aku susah, dia telah banyak berkorban…aku telah banyak menyusahkannya. Dia telah mengangkatku dari aku rebah tersungkur…sehingga aku berjaya semula dalam hidup yang telah kau hina dulu.

 Namun…aku mahu mengejar cinta yang tak kesampaian ini Aida. Aku mahu kepastian samada aku masih boleh memiliki mu atau sebaliknya. Aku tidak akan mengalah…aku tak boleh lagi menahan tangisan setiap kali wajah mu terpancar sekilas lalu. Aida, adakah aku akan dapat memilikimu semula? Aida!…jawab Da…jawab!! ”.

 

26th January 2008…

Sarah terpana membaca nota biru laut yang pastinya ditulis oleh suaminya Rizwan. Terketar-ketar tangannya perlahan-lahan melipat nota itu sambil menahan sabar. Bergenang matanya…putih wajahnya, berkerut seribu dahinya, terkecut-kecut perutnya kerisauan, kebingungan berpusing-pusing di seluruh jiwanya yang semakin tertekan…

   “Apakah aku akan kehilangan Riz? Oh my God…what should I do?”

Angin malam semakin dingin menerjah, menusuk dada Sarah terus ke tulang putihnya. Kesejukan, kebekuan menyelubunginya. Matanya membulat masih terkejut…

   “Sayang?!…you buat apa kat balkoni pagi-pagi buta ni?” Rizwan tiba-tiba muncul menambahkan lagi kejutan kepada Sarah, sambil mengelap pipinya yang basah, Sarah memberi senyuman…

   “Nothing…I saja ambil-ambil angin. Lambat you balik…biasalah kan?”

:: Continue in the comments box…

New Logo

Share This Post

Share this article

Comments

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *