July 2011


 

Yang mana satukah pilihan anda? Pasangan yang banyak atau yang kurang pengalamannya dalam perhubungan cinta?

Mungkin ada yang mengatakan better yang banyak pengalaman, sebab dia akan memberi layanan yang amat membahagiakan dan cukup puas di hati. Tetapi, mesti ada juga yang berpendapat, lebih baik yang kurang pengalaman lah… at least dia tak pandai nak menipu atau mudah pula untuk anda kelentong dia hehehe …

For the sake of argument, apa kata Bro Razzi beri some few tips…melalui apa yang pernah I sendiri tengok, pernah hadapi dan juga turut berpengalaman merasakan both, pasangan yang kurang pengalaman, dan tentu saja, pasangan yang banyak pengalamannya…all I can say, both ada baik dan buruk serta…memang banyak bezanya beb! 😉

KURANG PENGALAMAN :
Mereka yang Kurang Pengalaman dalam cinta ini ibarat baru 2-3 kali bercinta lah. Atau baru berkenalan sorang dua lepas tu dah mulai couple, atau pun sudah bertahun-tahun bercinta, couple tetapi hanya pada seorang tu saja lah… haaa, tak semestinya lama bercinta tu sudah banyak pengalaman… kalau setakat sorang dua je tu, memang masih kurang lah dan selalunya mereka ni, sila lihat carta :-

BANYAK PENGALAMAN :
Sudah pastinya mereka yang banyak pengalaman ini adalah terdiri daripada golongan yang sudah berkali-kali bercinta dengan entah berapa ramai dah la kan. Also, sudah banyak kali putus cinta dan dikecewakan.  Mungkin dia masih muda, tetapi mungkin dia mula awal… jadi walaupun pertengahan 20an, dia pernah ada lebih 10 relationship…banyak pengalaman lah tu hehe :-

There you go! Siap Carta lagi, cantik punya Bro Razzi bagi kat you all sebagai rujukan. Senang macam ni kan, anda boleh check lah pasangan yang macamana pilihan anda. Nak yang sudah banyak pengalaman atau mereka yang juga lebih kurang anda… kurang pengalaman.

What I see, mostly ramai sangat yang suka pada pasangan yang tak berpengalaman ni…lepas tu kena macam-macam. Terpaksa melalui berbagai kesusahan, mulailah mencari yang berpengalaman pula. Hehe…tapi ada juga yang mula dengan cara sebaliknya.

My advise, Pilih pasangan yang sama-sama mahu BELAJAR dan MENIMBA PENGALAMAN bersama. Kemudian mahu berubah ke arah kebaikan dan kebahagiaan BERSAMA! yang Kurang Pengalaman maupun Banyak Pengalaman

Jadi, hanya anda sajalah yang boleh membuat keputusan samada memilih yang Kurang pengalaman atau banyak pengalaman… rujuk balik carta hits! Hehehe 😛

p.s : Ketahui tentang Koleksi 3 ebook cinta terlaris dari Razzi Rahman – KLIK DI SINI

Love,
Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com

Share this article at your facebook…



Apa komen anda? : [4] Comments


 “Bila dah sayang, rela berkorban apa saja demi secebis cinta…”

Berkorban untuk dia yang kita sayang tu memanglah satu perbuatan yang sangat mulia… TETAPI sekiranya kita berkorban untuk dia yang selalu :-

  • Maki hamun kita siang malam kerana cemburunya
  • Mencemuh dan mencerca kerana sikap control freak nya
  • Menggertak dan mengamuk dengan kita hanya kerana tidak mengikut katanya
  • Angkat tangan, membelasah kita tanpa ada apa-apa sebab yang logik?
  • Melayan kita dengan dingin kerana sudah benci melihat rupa kita…

MENGAPA kita harus terus berkorban lagi kepadanya? MENGAPA harus kita tunggu dia lagi?

(more…)



Apa komen anda? : [15] Comments



“I believe in love…do you?” – Mengapa tidak percaya? Hanya kerana anda dicurangi? Hanya kerana anda dikecewakan berkali-kali? Hanya kerana anda gagal dan gagal lagi?

Percayalah kecurangan yang berlaku, kekecewaan yang ditempuhi, dan kegagalan yang you all alami, BUKAN salah you, BUKAN sebab anda setia kepada dia, BUKAN sebab you percaya pada cinta. TETAPI, itu menunjukkan yang Tuhan amat sayangkan anda!

Allah s.w.t terlalu care for you dan menyayangi you sehingga dia memberi halangan agar, anda terlepas dari bersama orang yang salah untuk anda. Tuhan membenarkan anda dikecewakan kerana Dia mahu anda mengenali lebih lagi tentang kehidupan dan orang-orang yang tidak baik untuk anda. Malah, Tuhan mahu kita lebih bijak membuat keputusan dan terus berusaha lebih gigih dengan harapan apabila kita benar-benar menemui kekasih sejati, cinta yang suci, kita benar-benar menghargainya!

(more…)



Apa komen anda? : [10] Comments


 

“Ya Allah!!! aku menyesal dengan keterlanjuran ini,mengapalah aku begitu bodoh mempercayai kata-kata dia yang kononnya menyintai aku…sedangkan dia sudah miliki yang lain!!”

Menjerit lantang dalam tangaisan itu sahajalah yang dapat dibuat oleh gadis dari seberang ini. Selepas beberapa sesi bersama Bro Razzi, soalan terakhir darinya, “Apakah ada lagi harapan untuk saya yang telah terlanjur ini Bro Razzi?”

Sebenarnya, bukan seorang dua yang mempunyai masalah sebegini menemui Razzi, tetapi RAMAI!! Ramai yang seeking answers from me. InsyaAllah so far, ada lah 2-3 orang yang dapat dibantu mengembalikan semangat mereka untuk menempuh sisa-sisa hidup ini, tetapi kebanyakannya… (more…)



Apa komen anda? : [17] Comments



Pernahkah anda bertanya pasangan anda, “You nak anak berapa orang?” hehehe…  pernah kan? Atau maybe you tanya, “You suka tak budak-budak? …you suka tak baby?”

  • Kalau yang suka ngayat tu or saja nak buat you happy dia akan jawab suka la hehe… tapi untuk dia berbual lamap-lama tentang bayi atau anak kecil ni tak mungkin! Susah untuk dia berlakon suka kalau dia tak suka. You all akan mudah nampak punya… tapi some of us selalu biarkan saja perkara ni kan. Anggap ianya TAK DA BENDA LAAAHHH …

(more…)



Apa komen anda? : [2] Comments


 

P.Ramlee pernah berkata, “Bahasa menunjukkan BANGSA” – Sungguh besar maknanya.  Kalau kita fahami betul-betul apa yang dimaksudkan oleh Allahyarham P.Ramlee itu,  ada 2 maksud sebenarnya.

  • Maksud 1 : Tentu saja maksud pertama adalah Bahasa menunjukkan BANGSA Melayu, Cina, India dan sebagainya.
  • Maksud 2 : Tetapi maksud kedua, maksud tersirat adalah, ianya seperti bermaksud, ‘Bangsa sombong’ atau ‘Bangsa Pendengki, Bangsa Bodoh, atau Bangsa Perasan’ dan sebagainya.

Jadi, jika CANTIK BAHASA kita, maka ‘BANGSA CANTIK’ lah kita. Buruk bahasa kita… maka BANGSA BURUK lah kita. HANYA dengan bahasa yang kurang cantik, walau anda lawa macamana sekali pun, anda tidak akan dapat memikat sesiapa, percayalah!

Ini adalah satu pengalaman yang Razzi sendiri alami :-

Dalam beberapa situasi before this, some times ago, Razzi pernah berdepan dan baru nak kenal dengan wanita yang to me agak lawa jugak dan cukup menarik. Niat kira, ikhlas nak berkawan lah. Baru saja nak berkenalan, beramah mesra, dia menceritakan pengalaman dia dengan ex boyfriend dia. Razzi tak tanya pun, in fact I cakap I tak nak tahu hehe… I memang tak suka tahu people’s past. Tetapi… dia nak cerita jugak. So what happen? –

…hanya dengan beberapa patah perkataan darinya yang agak kesat, komplen pasal keburukan ex boyfriend dia, tambah pula dengan nada bahasa yang agak kasar, wanita itu sudah menjadi tidak menarik lagi bagi Razzi walaupun hanya untuk berkawan… dan kecantikannya pula tidak membantu untuk Razzi terus berkenalan dengannya…

Pelik kan…tetapi terbukti benar! 😉

  • Sometimes, orang mengambil alasan sebagai… tengah marah, tengah benci kan seseorang atau disakiti dan dikhianati. Lalu to them, mereka dibenarkan untuk memaki hamun orang.  Atau it’s okay untuk menggunakan perkataan yang buruk sewaktu marah atau apabila disakiti.
  • Well… yang keluar dari mulut kita itulah diri kita yang sebenarnya, tidak mengira tengah marah atau sebab dikutuk dan diejek.
  • Islam tidak mengajar umatnya begitu… walaupun kita bukan Rasulullah yang direjam batu hingga berdarah kepala tetapi masih sabar dan tidak memarahi mereka yang buat… BUT, kita adalah umat Rasulullah s.a.w jadi, at least sedikit-sebanyak elok lah kita jadi seorang yang penyabar dan menggunakan bahasa yang lembut.

Pernahkah anda terfikir mungkin salah satu sebab anda tidak bertemu jodoh dan tidak kahwin-kahwin lagi adalah disebabkan :-

  • Mungkin disebabkan bahasa anda?
  • Mungkin cara percakapan anda yang kurang menarik?
  • Mungkin nada suara anda yang agak kasar?
  • Mungkin setiap patah tutur yang keluar dari mulut anda, tanpa anda sedari… ingatkan semua okay, rupa-rupanya ada unsur kekasaran?!

Cuba tanya-tanya mereka yang berani berterus-terang pada anda… who knows, maybe selama ini semua orang diam, sebab tak mahu buat anda terasa hati atau malu.

  • Bahasa yang membawa cinta, adalah bahasa yang penuh kelembutan dan penuh dengan kesopanan. Bahasa sebegitu hanya akan ada jika anda adalah orang yang sabar dan menghormati orang lain.

Razzi kenal seorang lelaki, tak mahu lah cakap nama dia… this guy selalu ada kat sini hehe…

Dia ni sudah pun berkahwin. Rupa parasnya biasa saja… tubuhan kurus kering sikit dan, gelap orangnya. Cuma kulit muka dia tu banyak parut-parut jerawat, berlubang-lubang. Kalau orang yang memandang rupa, mungkin tidak akan terpikat kat dia. TETAPI, ramai kenalan dia dan ramai orang suka dengan dia… ramai pula yang meminati dia, bukan orang perempuan je, orang lelaki pun minat kat dia hehehe 😆

What I can see, this guy ni dengan suaranya yang dalam, nadanya yang lembut dan kata-kata yang selalu menyenangkan hati, sudah pastilah orang suka dengan dia. To me, bangsanya dan bahasanya, adalah Bahasa Cinta! — Dia juga tidak pernah berprasangka buruk terhadap orang. Jika ada yang mengadu benda buruk, respon dia selalu positif dan penuh kesabaran.

  • You see, tanpa kesabaran, tidak mungkin kita akan berjaya dalam apa bidang sekali pun. Kalau kita hanya asyik mahu menegur orang dengan kasar, mencari salah orang, menggunakan bahasa yang kesat dan menyakitkan hati orang… Tak perlu nak berbicara soal cinta lah kerana, kita akan mati keseorangan!
  • Anda mungkin punya cinta, dan mungkin masih disayangi oleh pasangan yang amat menyintai anda. Tetapi jika bahasa anda tidak jaga… cinta yang ada pasti akan hilang! – Apatah lagi jika anda yang masih tiada cinta? Bujanglah sampai tua…
  • Lebih-lebih lagi jika anda wanita… muslimah… cakap tu biarlah lembut sikit. Dan sedar dimana anda berada. Tengok sekeliling. Jangan depan lelaki je elok bahasanya, bila bersama kawan perempuan, lain pulak bunyinya.
  • Jika segala-gala hanya lakonan semata-mata, tidak akan kekal lama, suatu hari ia akan terkeluar sendiri. Masa tu buatnya kat depan orang yang kita minati, tak ke malu?

Ini pesanan dari seorang wanita kepada wanita lain : Dia minta izin Bro Razzi sampaikan :

Jagalah sikit maruah sebagai wanita…dah tahu lelaki ni ada isteri, jangan lah pula kacau. Hantar sms pagi-pagi buta. Hormat lah sikit orang ada keluarga. Mana bangsa dan maruah anda kaum hawa, mana hidayah dan pegangan agama yang anda bangga-banggakan tu? Tak malu ke, macam terdesak sangat…Lepas tu marah-marah kat isteri orang tu pulak dengan bahasa yang kesat…masyaAllah, hanya Tuhan saja lah yang tahu…

Kata wanita ini lagi, “kepada yang membaca pesanan ini dan terasa tu, baguslah. Kalau tak faham jugak, dan tak terasa, awak memang kena jumpa pakar sakit jiwa.”

Basically, gunakan BAHASA YANG CANTIK, LEMBUT, SOPAN dan paling utama MENYENANGKAN HATI sesiapa saja yang anda idamkan dan juga dengan orang yang anda berdepan.  Yang cantik, yang hensem akan dirasa hodoh dan amat tidak menarik hanya dengan buruk cara tuturnya, cemar bahasanya, kasar bunyinya.

  • Jadi, kalau tak ada siapa yang respon cinta anda tu… tak ada respon pada apa saja mesej anda itu, faham-faham aje lah! – “BAHASA MENUNJUKKAN NILAI BANGSA!” 😉

p.s : Ketahui tentang Koleksi 3 ebook cinta terlaris dari Razzi Rahman – KLIK DI SINI

Love,
Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com

Share this article at your facebook…



Apa komen anda? : [2] Comments



Bismillahhirahmanirahim…
Sometimes I wonder dengan jawapan apa yang I selalu jawab kepada setiap persoalan cinta. Dan apa yang Razzi ingat, ayat yang hampir setiap hari Razzi ucapkan atau jawab kepada soalan yang ditanya adalah, “Keep your options open!”

Ianya bermaksud, selagi kita tidak komited dalam sesuatu perhubungan, tidak salah untuk kita mempunyai beberapa pilihan, agar kita berpeluang untuk membuat pilihan yang bagus untuk masa depan kita. That way, kita akan kurang merasa “U TEKAN I” hehe… sebab, “Bila I asyik rasa kena TEKAN kat U…maka saat itulah I akan pergi jauh-jauh dari U”  hehe terasa macam familiar je?

Its just for obvious reason actually, apabila kita komited maka human nature… which perasaan cemburu, takut kehilangan, benci, mengongkong, dan sebagainya akan secara tidak langsung berubah menjadi TEKANAN. Dan kebanyakan perhubungan yang terputus ditengah jalan adalah disebabkan oleh “U TEKAN I”

  • Sehingga rutin harian yang sudah bertahun-tahun menjadi keselesaan hidup anda, sudah tidak selesa lagi all because of LOVE. Kerana sayangkan pasangan kita maka, kita pun berubah untuk dia. Dengan harapan, dia tidak memberi tekanan kepada kita lagi dan bertambah sayangnya kepada kita. Tetapi hakikatnya, tekanan lain pula yang berlaku, betul tak?

I’m sure ramai di antara anda yang membaca artikel Bro Razzi kali ini, pernah merasa atau lalui dengan apa yang dikatakan di sini…

Sesetengah contoh yang berlaku :-

  • Dulu-dulu, anda mempunyai ramai kawan. Tetapi semenjak anda bersama dia… setiap masa melarang anda dari berkawan lagi. Semua apa kawan anda lakukan, semua salah. Lama-lama penuh dengan tekanan tidak membenarkan anda berkawan lagi dengan kawan-kawan biasa tu.
  • Biasa kita berpakaian relax, cool, selamba, now selalu menekan kita untuk menukar cara berpakaian, nak kena sopan, kena clean cut, sebabnya dia yang setiap hari suruh tukar.
  • Kalau dulu, pekerjaan anda tidak dipersoalkan. Tapi sekarang siang malam asyik bertanya bila nak tukar kerja. Adoi!
  • Kalau dulu boleh pulak makan di gerai-gerai, tapi sekarang selalu memberi tekanan memaksa kita makan di restoran besar dan high class sebab nak jaga standard takut kawan-kawan high class ternampak.
  • Biasa boleh selalu balik jumpa family, ibu, bapa dan adik-adik, sekarang ni bunyi aje nak balik rumah mak, macam-macam komplen!
  • Dulu boleh memberi pendapat, tetapi sekarang dikatakan melawan. Malah setiap hari apabila berbual, anda mesti dimarahinya kerana asyik nak memberi pendapat.
  • Masa mula-mula cinta terjalin, di office anda. NOW, disuruh berhenti sebab ramai yang cuba memikat anda. Siang malam memberi tekanan suruh berhenti. Sampai satu masa katanya, “You tak berhenti, kita putus!” naahhhh… macam tu sekali tekanan yang diberinya. You pun berhentilah kerja kerana pasangan tersayang. Selang beberapa minggu, anda pulak “diberhentikan kerja dengannya, PUTUS” – A DOI!

Banyak lagi lah tekanannya, Itu tak boleh, ini tak boleh…PRESSURED BABE! Tertekan wo…sekali sekala tak apa lah, ini kalau dah hari-hari dan setiap masa. Orang yang sabar pun boleh hilang pertimbangan.

JADI, bagaimanakah tekanan ini boleh terjadi? Sedangkan awal-awal dulu…tak pernah pun pressure you kan, kalau awal-awal dah memberi tekanan, senang! Belah je…or terus tak layan. Tapi ini, setelah lama bercinta atau setelah bertunang dan maybe setelah mendirikan rumahtangga.

Selalunya, ianya terjadi apabila pasangan anda sudah mulai merasa yang anda sudah dimiliki! Sudah OWN YOU. Bagi dia anda adalah milik dia seorang. Tapi yang I takut, anda yang memberi tekanan kepada pasangan anda  tu, amacam?? Hehehe…

Sebelah siapa pun yang memberi tekanan, solutions dia kat sini adalah “SALING PERCAYA DAN FAHAM MEMAHAMI”  – Give and take la kan, closed one eye la jarang-jarang tu, jadi dengan cara begitu pasangan anda tidak akan tertekan dan merasa selesa apabila dia boleh jadi diri dia sendiri.

Kerana, apabila tertekan, masyaAllah… teruk perasaan dia. Dan akibat tekanan ini lah orang boleh jadi gila, sakit jiwa… kalau tak doktor tak penggil pula pesakit dia mengalami, “TEKANAN jiwa”
Dan akibat tekanan jiwa ini jugalah ramai pasangan yang putus, keluar dari perhubungan itu dan bawa diri. Kalau yang bertunang, putus tunang, dah kahwin, suami mulai cari luar… isteri yang tertekan mulai mendapat kawan muda-muda, adoi!

U TEKAN I, I TEKAN button turbo lari dari you! – Tekanan pastinya membunuh perhubungan. Jadi bersederhanalah. Islam pun mengajar kita agar bersederhana di dalam kehidupan kita. Jadi kalau boleh sederhana bukan hanya dalam kehidupan biasa anda tetapi juga di dalam perhubungan cinta, agar anda dan dia sentiasa dapat menikmati kebahagiaan dalam bercinta, InsyaAllah.

  • Hari ini hari Jumaat ni, hari kebesaran Islam… jadi banyak-banyak solat hajat dan berdoa agar pasangan anda hilang rasa stressnya akibat dari tekanan yang diberi. Some more bulan Rejab pulak elok lah puasa, kurang sikit tekanan perasaan kita tu… siapa yang puasa, Alhamdulillah semoga ibadah anda diterima Allah.s.w.t

assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

p.s : Miliki pakej istimewa – Koleksi 3 ebook cinta popular – KLIK DI SINI

Love,
Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com

Share this article at your facebook…



Apa komen anda? : [2] Comments